Biaya Pendaftaran dan SPP TK Dharma Wiweka Denpasar

Artikel ini terakhir diperbaharui pada 11 September 2020.

Halo selamat siang semua, gimana kabar nya? Semoga baik- baik saja ya.

Ga terasa ya sekarang saya sudah mulai bayar uang spp untuk anak , padahal sepertinya baru kemarin main tanah legit (baca : tanah liat).

Yang tahun ini anaknya juga sudah mulai TK silahkan komen ya di kolom komentar, dan pastinya tetap semangat nyari duit (buat bayar pendaftaran dan spp).

TK Dharma Wiweka

Saya minta ke istri biar sekolahin aya (ini nama panggilan anak saya yang pertama) di TK Dharma Wiweka karena emang deket dengan tempat tinggal.

Jadi kalo jalan kaki ga sampai 5 menit, naik motor mungkin 3 menit, kalo ngegrab agak lama, soalnya kan mesti tunggu dijemput (jadi mending jalan kaki sambil pesen grab) .

Pendaftaran

Biaya pendaftaran sekitar 2 ratus juta rupiah, waktu saya ikut breaf orang tua murid diberikan arahan kalau belajar mengajar nya masih bersifat online.

Di bekali buku pelajaran, dan jadwal perkenalan, seperti roadmap untuk 6 bulan kedepan, semuanya masih berbasis online.

Salah satu ruang belajar anak

SPP

Untuk SPP nya sendiri setiap bulan 190K, belum termasuk ekstra kurikuler (nari, nabuh, fashion show) 30k.

Tapi biaya ekstra tidak ada saat ini karena belajar nya masih online. Belum ke sekolah langsung.

Coba main di halaman depan

Nabung

Disarankan untuk nabung per bulan, saya kasih perbulan 50 juta ribu buat ditabungin, katanya buat study tour akhir semester biar tidak kelihat banyak untuk bayar akomodasi dan transportasi.

Karena di jadwal ada agenda tour untuk menerima raport semester, tapi ga tau juga sih bisa apa engga karena kan pandemic nya belum selesai ni.

Fasilitas

Kalau saya lihat fasilitas nya sudah cukup ok ya, ruang belajar ber ac, kapasitas 10 orang, ada halaman bermain, tempat cuci tangan, dll.

Aya lagi main sama adek nya

Walaupun tidak mewah tapi menurut saya cukup nyaman buat anak2.

Salah satu sudut halaman bermain

Jadi waktu itu saya datang untuk nyerahin hasil belajar selama 1 bulan dj rumah, sambil nyerahin hasil belajar aya sekalian ketemu dengan wali murid untuk minta masukan dan saran terkait perkembangan belajar anak saya.

Kesimpulan

So far saya tidak ada kendala berarti sih karena memang kondisi sekarang masih belum ada izin resmi dari pemerintah untuk bisa masuk sekolah tanpa belajar online.

Jadi pihak TK pun belum berani ambil keputusan sepihak walaupun anak2 sudah pengen belajar bareng.

Jadi sementara ini tugas2 di kirim lewat whatsapp group seperti sebagaian besar pelaku pendidikan.

Semoga cepat bisa pulih ya Indonesia dan kita bisa belajar bersama seperti waktu kecil dulu.

Wassalam
Hendra Wijaya

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *